Dengan Nama Allah yg Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.. "Selamat Datang ke Dunia Karya RizHad"

5.07.2009

Al-Usratul Sa'idah

Assalamualaikum w.b.t..
Alhamdulillah bertemu lagi kita di arena penulisan maya yang kini sering menjadi ruang untuk aku mencoretkan sesuatu berkenaan pengalaman hidup dan cerita-cerita harian tentang aku yang kini berada diperantauan. Terima kasih kepada pembaca setia yang memberi komen dan menceriakan blog ini sekaligus memberikan semangat kepada aku untuk terus berkarya & berkongsi ilmu yang bermanfaat untuk pedoman kita bersama. Sekiranya ada kekhilafan serta kekurangan di mana2.. aku amat berbesar hati sekiranya pembaca2 dapat memberi teguran yg membina supaya aku dapat memperbaiki segala kesilapan untuk kebaikan di masa akan datang.. InsyaAllah, segala teguran kalian walaupun pahit untuk ditelan, akan diterima dengan hati yang terbuka.... yang penting BE POSITIVE!

Kali ini, aku terpanggil untuk berkongsi sebuah cerita & sedikit ilmu tentang kekeluargaan..

الأسرة السعيدة

Keluarga Yang Bahagia


Aku bukan lah seorang pakar kekeluargaan yang begitu arif tentang ilmu rumahtangga.. dengan usia perkahwinan ku yang masih muda ini.. belum layak rasanya untuk ku membicarakan tentang definasi keluarga bahagia.. apa yang dapat aku tafsirkan dari kacamata & pengamatan aku selama 30 tahun aku hidup dibumi Allah ini... keluarga bahagia hanya dapat dikecapi oleh keluarga yang dibina atas tapak IMAN... Yaa.. IMAN... harta yang menggunung, paras rupa yang rupawan dan juga pangkat tinggi & jawatan.. bukan lah tiket untuk mendapatkan nikmat hidup dlm keluarga yang bahagia...


Teringat aku tentang cerita yang mak aku pernah ceritakan masa aku kecik2 dulu... tentang sebuah keluarga yang berpendapatan hanya RM300 sebulan... menyara seorang isteri & sepuluh orang anaknya.. tetapi keperluan keluarga tersebut sentiasa cukup.. cukup pakai, makan, pendidikan anak2.. serbi-serbi cukup.. walaupun tak semewah mana.. tp sudah berulangkali pasangan suami isteri itu dapat menunaikan haji (hasil dari sumbangan orang ramai- suaminya itu mengajar tentang ilmu haji kepada jemaah haji di rumahnya)... MasyaAllah.. itulah kekuasaan Allah.. bilamana hambaNya taat perintahNya.. bersyukur dengan segala rezki yang dikurniakanNya.. menyampaikan ilmu agama dengan ikhlas kerana Allah tanpa mengenakan sedikit bayaran pun... dan dari situ kita dapat lihat, Allah permudahkan segala urusan dan rezeki yang sedikit menjadi berkat.. dan lebihan rezeki itu akan datang sendiri dari sumber yang tidak disangka-sangka... dialah Allahyarham Hj Sulaiman bin Jaiz.. bekas Imam Masjid Telok Blangah, Singapura.. dan bekas Imam Masjid Sultan Abu Bakar, Johor... telah kembali ke rahmatullah pada tanggal 20 Ogos 2002... dia juga guru mengaji ku sejak ku berumur 10 tahun.. dia lah Datuk ku.. idolaku yang amat aku kagumi hingga kini... kenangan tinggal bersama datuk dan nenek ku di zaman kanak-kanak merupakan sesuatu yang amat berharga buat diriku.... Ya Allah.. betapa aku merindui mereka berdua.... Al-Fatihah untuk datuk & nenekku..semoga Allah Ta'ala.. menempatkan roh mereka di darjat yang tinggi.. amin..


Hayati lah istilah keluarga bahagia itu.. dari sajak di bawah ini.. semoga ianya dapat memberi pedoman kepada kita untuk melayari hidup di dunia yang sementara ini.. sesungguhnya akhirat jua tempat kita kembali & kekal selamanya...


Bahagia itu dari dalam hati
Kesannya zahir rupanya maknawi
Terpendam bagai permata dalam hati
Terbenam bagai mutiara disalut nurani


Bahagia itu pada HATI
Bertakhta di kerajaan diri
Bahagia itu pada JIWA
Mahkota di singgahsana rasa
Bahagia itu KESABARAN
Bila susah tak gelisah
Bila miskin tak pemarah
Bila gagal tidak resah
Hakikatnya bahagia itu ketenangan
Bila hati mengingati tuhan


Firman Allah:

Ketahuilah dgn mengingati Allah itu memberi
ketenangan pada hati


suami isteri sama-sama mengerti
maksud tersemi takdir ilahi
itulah zikir yg hakiki.
Binalah rumahtangga atas tapak iman
Tuluskan niat luruskan matlamat
'suamiku, kaulah pemimpin menuju ilahi'
'isteriku, kaulah permaisuri hati.....'
penyeri Islamku nanti
muktamadlah akad sahlah nikah
dengan nama Allah
gerbang perkahwinanpun terserlah


Di atas tapak iman dirikanlah hukum tuhan
Iman itu tujuan
Syariat itu jalan
Tempat merujuk segala permasalahan
Tempat mencari semua penyelesaian


- isteriku, taatilah hukum Allah....
- suamiku, patuhilah sunnah Rasululah s.a.w
Binalah hidup di neraca maaruf
Rumah jadi sambungan madrasah...
Seninya kerana solat...
Indahnya oleh munajat
Tapaknya ....iman
Jalannya ....syariat
Natijahnya.....akhlak


Tiga penjamin segala
kunci kebahagiaan rumahtangga
dan terciptalah:
'setia dan penyayang suami'
'cinta dan kasih isteri'
lalu berbuahlah
mahmudah demi mahmudah
yang melahirkan.....
"Soleh dan solehah".


Tiga doa untuk pasangan suami isteri ini diambil dari kitab Makarimul Akhlaq: 209.yang aku perolehi dari sebuah laman web dari Indonesia. Doa ini adalah daripada salah seorang cucu Rasulullah SAW iaitu Imam Ja'far Ash-Shadiq, Putera Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Al-Husein (sa) cucu Rasulullah SAW. Doanya adalah seperti berikut:-


اًللَّهُمَّ بِأَمَانَتِكَ أَخَذْتُهَا وَبِكَلِمَاتِكَ اِسْتَحْلَلْتُ فَرْجَهَا، فَإِنْ قَضَيْتَ لِي مِنْهَا وَلَدًا فَاجْعَلْهُ مُبَارَكًا سَوِيًّا وَلاَتَجْعَلْ لِلشَّيْطَانِ فِيْهِ شَرِيْكًا وَلاَنَصِيْبًا

Allâhumma biamânatika akhadztuhâ, wa bikalimâtika istahlaltu farjahâ, fain qadhayta lî minhâ waladan faj`alhu mubârakan sawiyyâ, walâ taj`al lisysyaythâni fîhi syarîkan walâ nashîbâ.


Ya Allah, dengan amanat-Mu kujadikan dia isteriku dan dengan kalimat-kalimat-Mu dihalalkan bagiku kehormatannya. Jika Kau tetapkan bagiku memiliki keturunan darinya, jadikan keturunanku keberkahan dan kemuliaan, dan jangan jadikan syaitan ikut serta dan mengambil bahagian di dalamnya

.

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي اَلْفَهَا وَوُدَّهَا وَرِضَاهَا بِي، وَاَرْضِنِي بِهَا، وَاجْمَعْ بَيْنَنَا بِأَحْسَنِ اِجْتِمَاعٍ وَاَيْسَرِ ائْتِلاَفٍ فَإِنَّكَ تُحِبُّ الْحَلاَلَ وَتُكْرِهُ الْحَرَامَ

Allâhummarzuqnî alfahâ wa wuddahâ wa ridhâhâ bî, wa ardhinî bihâ, wajma` baynanâ biahsani ijjtimâ`in wa aysari'tilâfin, fainnaka tuhibbul halâla wa tukrihul harâm.


Ya Allah, kurniakan padaku kelembutan isteriku, kasih sayang dan ketulusannya, redhai aku bersamanya. Himpunkan kami dalam rumah tangga yang paling baik, penuh kasih sayang dan kebahagiaan, sesungguhnya Engkau mencintai yang halal dan membenci yang haram


اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي وَلَدًا وَاجْعَلْهُ تَقِيًّا ذَكِيًّا لَيْسَ فِي خَلْقِهِ زِيَادَةٌ وَلاَنُقْصَانُ وَاجْعَلْ عَاقِبَتَهُ اِلَى خَيْر

Allâhummarzuqnî waladan, waj`alhu taqiyyan dzakiyyan laysa fî khalqihi ziyâdatun walâ nuqshân, waj`al `âqibatahu ilâ khayrin.


Ya Allah, kurniakan padaku keturunan, dan jadikan ia anak yang bertakwa dan cerdas, tidak ada kelebihan dan kekurangan pada fizikalnya, dan jadikan kesudahannya pada kebaikan.


Sesungguhnya ilmu yang baik dan bermanfaat itu datang dari Allah SWT...


2 comments:

Management Consultant said...

Al-Fatihah untuk datuk & nenek anda...semoga Allah Subhanahu Wa Ta'ala.. menempatkan roh mereka di darjat yang tinggi.. amin..

Dida... said...

Terima kasih di atas doa ini. saya amat hargai kunjungan saudari ke sini..